• FREE POSTAGE For Order Over RM50 I Free BOOKMARK for orders over RM30 Shop Now!
icon-search
icon-search
  • takdir untuk aku
  • takdir untuk aku cb
  • photo_2022-12-05_12-22-12
  • 202212051149_0001-1
SALE

[KARYA SENI] TAKDIR UNTUK AKU - REHAN MAKHTAR

RM 20.80
- +
code
icon-bag Add to Cart Whatsapp order
Home

Terbitan: Karya Seni

Penulis: Rehan Makhtar


Ujian itu hadir dalam pelbagai rupa dan pada Ziyad, ianya hadir dalam bentuk manusia. Teratai Nur menggoncang seluruh tenangnya. Sikap buaya darat itu terehnti angkara ego yang terpenjara bila Teratai Nur menolak. Sangkanya, ini pertemuaan pertama mereka biarpun dia yakin, mereka ada sejarah bersama.

"Sejauh mana kisah kita, Nur? Sampaikan Nur lari dari saya? Sejauh mana saya pernah heret Nur dulu? Sampai ke bilik ke?"- AHMAD ZIYAD

"Tak... Kita memang tak ada apa-apa. Saya tak pernah kenal awak dan awak juga sama.."-TERANTAI NUR

Sepintar mana Terantai Nur menafi, kenyataan tak mudah dibohongi. Dialah orang itu. Yang pernah dimaki oleh seorang segak beruniform putig dulu.

"Aku benci kau dulu sebab kau sampah masyarakat tapi kenapa hari ini kau muncul jadi orang berbeza sedangkan kau adalah yang serupa?"- AHMAD ZIYAD

"Maaf kalau saya betulkan kata-kata awak, Encik Ziyad. Saya ni bekas. Bekas!"- AHMAD ZIYAD

Terantai Nur terus menafi tapi Ziyad tegas dengan perasaan sendiri. Mereka bersama. Bahagia. Tapi, bukan untuk selamanya bila kesilapan yang pernah Ziyad lakukan, mencelah. Antara permintaan ibu kandung, adik tiri dan suami.. Terantai Nur kembali tercampak di lorong yang lebih gelap. Bukan kehendaknya. Tapi, bila kepercayaan seorang lelaki yang pernah berjanji untuk menjaganya sepenuh hati lebur, dia rasa dirinya dikhianati.

"Siapalah yang nak terima orang macam Nur ni dengan ikhlas? Semua orang buat bersebab. Abang terima Nur kenapa pula?"-TERANTAI NUR

"Sebab aku sayang kau! Aku cintakan kau!"- AHMAD ZIYAD 

Kerana perjalanan takdir itu bukan ada di hujung jari manusia, Teratai Nur bangkit walau tangan lain yang menariknya untuk kembali berdiri. 

"Abang sudi jaga Atai.."-TAUFIQ 

"Saya serahkan hidup saya pada abang..."- TERATAI NUR

Dia mahu melangkah ke depan, di mana Taufiq menanti. Namun, bila dia toleh ke belakang.. Ziyad sedang menahannya pergi.

Akhirnya, Terantai Nur akur....Ini adalah takdir untuk dia.


Your cart is currently empty.
Continue shopping