Free shipping for orders over RM100 Shop Now!
icon-search
icon-search
  • nyi roro.png

NOVEL SERAM MISTERI NYI RORO KIDUL

RM 29.90
- +
code
icon-bag Add to Cart
Home

Terbitan: KARYA PUBLIKA

Penulis: IBNU IBRAHIM AT-TAWARI


Dia ratu ghaib Laut Selatan,
gadis cantik yang sedia meminta korban
pelanggar pantang dan larangan di pantai,
juga penjaga tanah Jawa dengan bala tenteranya.


Nyi Roro Kidul dipercayai ratu ghaib penguasa Laut Selatan. Paras cantiknya digambarkan sebagai makhluk jahat yang sedia meminta korban sesiapa sahaja pelanggar pantang dan larangan di Pantai Selatan, tetapi ada juga anggapan bahawa Nyi Roro Kidul merupakan penguasa ghaib yang sedia menjaga tanah Jawa lebih-lebih lagi Yogya dengan bala kekuatannya. Banyak versi yang menerangkan tentang jati diri Nyi Roro Kidul. Ada yang mengatakan Nyi Roro Kidul merupakan keturunan-keturunan Raja Airlangga dari Kahuripan termasuk Raja Kediri Jayabaya. Ada pula cerita mengatakan bahawa Nyi Roro Kidul merupakan puteri mahkota Kerajaan Galuh yang pernah hidup pada abad ke-13.

Namun yang paling terkenal dipercayai Nyi Roro Kidul merupakan puteri Kerajaan Pakuan Pajajaran. Raja bernama Raja Prabu Siliwangi memiliki ramai anak, salah seorangnya bernama Puteri Kandita yang sangat cantik mewarisi sifat ayahnya yang bijaksana. Raja Prabu Siliwangi sangat menyayangi Puteri Kandita dan sewaktu Puteri Kandita beranjak dewasa, beliau menjadi pewaris tunggal Kerajaan Pakuan Pajajaran. Namun keputusan Raja Prabu Siliwangi itu ditentang oleh anak-anak juga gundiknya. Hingga pada suatu hari para gundik dan anak-anak Raja Prabu Siliwangi berkumpul untuk menyusun rancangan bagi menyingkirkan Puteri Kandita. 

Seorang penyihir sakti ilmu hitam pun dilibatkan untuk menyingkirkan Puteri Kandita dari istana Pakuan Pajajaran. Akibat sihir tersebut, Puteri Kandita menderita penyakit kusta dan tubuhnya dipenuhi kudis dan kurap yang mengeluarkan bau busuk. Raja Prabu Siliwangi merasa sedih dengan penyakit yang dideritai anak kesayangannya itu. Tabib istana dilibatkan, namun tidak ada seorang pun yang berjaya menghilangkan sihir jahat tersebut.

Suatu hari para gundik dan anak-anak baginda datang menemui dan menghasut Raja Prabu Siliwangi. Mereka mengatakan bahawa penyakit Puteri Kandita berbahaya dan boleh menular kepada baginda raja. Muslihat jahat ini menyarankan agar Raja Prabu Siliwangi mengusir Puteri Kandita keluar dari istana Pakuan Pajajaran. Pada mulanya Raja Prabu Siliwangi menolak, namun dengan berbagai pertimbangan akhirnya baginda menyetujuinya. Tanpa sepengetahuan Puteri Kandita, ternyata Puteri Kandita mendengar juga pembicaraan tersebut. Beliau sangat sedih dan kecewa sehingga akhirnya beliau melarikan diri dari istana. Berhari hari beliau berjalan menjauh dari istana sehingga sampailah di pesisir pantai selatan Jawa. Sewaktu letih menghampiri, Puteri Kandita memutuskan untuk tidur di atas batu karang dan di tengah lelapnya beliau bermimpi mendengar sebuah suara ghaib yang menyuruhnya terjun ke dalam laut agar penyakitnya dapat disembuhkan.


Your Cart

Your cart is currently empty.

Continue browsing here.